Home Schooling di Tangsel Tumbuh Pesat
Tanggal Posting : Senin, 2 Maret 2020 | 09:22
Pengirim : Ballian Siregar - Dibaca : 148 Kali

Serpong, Jurnalinfo.com- Sebanyak 2.900 siswa di Kota Tangerang Selatan, Banten, menempuh pendidikan melalui sistem Home Schooling atau sekolah rumah.

Hal ini membuat Komunitas Solidaritas Pendidikan Tangerang Selatan (KSPTS) menggelar kegiatan Diskusi Publik dengan tema Menyikapi Masa Depan Home Schooling, dihadiri oleh Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Tangsel Taryono.

Pembina KSPTS Kokok Herdhianto Dirgantoro mengatakan, pemerintah Pusat dan Daerah perlu memberikan dukungan bagi para siswa Home Schooling, sebagai suatu tawaran pendidikan alternatif.

"Ini tentu jumlah yang cukup besar. Rasanya Pemkot harus memberikan perhatian kepada anak dan orangtua," ungkapnya di Remaja Kuring, Serpong, Tangsel, Minggu, 23 Februari 2020.

Menurutnya, perhatian itu dapat diberikan dengan contoh mempermudah proses mengikuti ujian nasional lewat Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), sosialisasi dan forum diskusi bagi orangtua yang memilih Home Schooling untuk anaknya.

"Pemkot juga perlu melakukan sosialisasi bersama pakar dan organisasi Home Schooling bahwa banyak metode bisa dipilih. Dan metode tersebut tidak dimonopoli oleh kalangan menengah atas. Kalangan menengah dan bawah pun bisa melakukan dengan pendampingan metode yang tepat," ujar Kokok.

Sementara, Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tangsel Taryono menyatakan bahwa Pemerintah Kota akan mewadahi, dan memperhatikan anak-anak yang menempuh pendidikan dengan sistem Home Schooling tersebut.

"Karena juga sudah diatur dalam Undang-undang Nomor 20 tahun 2003, bahwa ada tiga jalur pendidikan, yaitu formal, non formal dan informal. Kalau Home Schooling itu masuk informal," paparnya.

Terlebih, kata Taryono, kegiatan belajar pada Home Schooling juga sudah sejalan dengan program pendidikan pemerintah pusat.

"Ini sejalan sekali dengan gerakan pusat, yaitu gerakan merdeka belajar. Makanya secara khusus saya ada di sini berdiskusi membahas Home Schooling," sambungnya.

Sebagai langkah awal, pihaknya akan mengadakan pertemuan guna mendata, berapa data sebenarnya siswa yang saat ini belajar dengan sistem Home Schooling tersebut.

"Besok kita ketemu. Kita ingin mengetahui datanya seperti apa, berapa data Home Schoolernya, gurunya berapa, dan lainnya" tutupnya. Ballian Siregar 

 

 




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

http://www.tangselkota.go.id
https://www.esaunggul.ac.id
https://www.tangerangkota.go.id/lowongan-kerja-surveyor-non-pns-tahun-2020
Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

Nasional

Hiburan

Pariwisata

Ekbis

Komunitas

Urban

Kesehatan

Internasional

Olah Raga

loading...
target=_blank>


target=_blank>