Ke Purwokerto, Jangan Lupa Beli Akik di Serayu Stone
Tanggal Posting : Kamis, 5 Desember 2019 | 11:14
Pengirim : Reza Indrayana - Dibaca : 133 Kali
Bupati Banyumas Ahmad Husain

Purwokerto, Jurnalinfo.com- Jika Anda sedang berlibur atau pulang kampung ke Purwokerto, Jawa Tangeh, jangan lupa membeli batu akik di Serayu Stone. Shelter yang dikhususkan untuk pedagang-pedagang batu akik, ali-ali, dan barang-barang unik dan antik itu ternyata terus bergeliat.

Pengunjung yang sekedar melihat-lihat, membeli akik untuk menambah koleksi, pasang emban, ada juga yang menghaluskan batu, atau melihat barang-barang antik lain, Mereka masih berdatangan di pasar antik ini

Serayu Stone Purwokerto terletak Jl. Jenderal Soedirman, Purwokerto, tepatnya  di sebelah barat perempatan Pasar Wage (kira-kira 100 meter dari perempatan), tepatnya di sebelah barat Toko Batik Solo dan di depan Roti GO,

Ketua paguyuban Indro Tosan Aji mengatakan meski tidak seramai, saat batu akik sedang booming, di Serayu Stone Purwokerto masih banyak dikunjungi pencinta barang antik dan pusaka-pusaka seperti keris, aneka kerajinan, furnitur atau mebel kuno, ’emban’ atau ali-ali alias cincin, liontin, dan aneka perhiasan lain.

“Sebagian pengunjung mencari koleksi uang lama baik kertas maupun logam, biasanya untuk mas kawain yang menggunakan angka unik.” katanya

Untuk kembali mengangkat Serayu Stone. Paguyuban Pedagang Akik dan Barang Antik yang beranggolatan kurang lebih 30 orang itu  menggelar Bursa Batu Akik dan Barang Antik dan Unik beberapa waktu lalu.

“Hal tersebut dilakukan untuk mendongkrak kunjungan pembeli di Srayu Stones,” kata Indro

Bupati Banyumas saat berkunjung ke Shelter Serayu Stone Minggu (1/12) pagi berjanji akan membuatkan semacam rambu dan tanda-tanda arah Serayu Stones. Agar masyarakat mengetahu keberadaaannya. 

“Selain itu saya akan membuatkan tanda diselatan jalan pentunjuk arah pasar yang unik. Misalnya akik yang besar, agar orang yang lewat tertarik untuk mampir melihat dan berbelanja,” katanya

Tasiran salah satu pedagang mengaku meski tidak terlalu ramai, barang dagangannya tetap ada yang laku setiap harinya. Selain menjual akik, batu-batuan, keris, barang barang antik, Tasiran juga menjual uang logam lama.

“Selain menjual barang, kami juga membeli barang-barang antik dan unik. Apabila ada yang ingin menjual barang antik bisa dijual disini,” katanya.

Sementara Jon Santriano lebih fokus menjual barang barang senjata nusantara. Meski Jon lebih dikenal dengan nama Jon Keris karena memiliki banyak keris kuno, dia juga menyimpan nusantara seperti mandau, samurai.

“Disini juga ada kudi kuno, kudi kuno itu ditandai pangkalnya itu besar dan kotak, ini senjatane wonge dewek,” katanya Reza Indrayana




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

Nasional

Hiburan

Pariwisata

Ekbis

Komunitas

Urban

Kesehatan

Internasional

Olah Raga

loading...
target=_blank>


target=_blank>