Keren, Sineas Amelia Hapsari Juri Piala Oscar 2020
Tanggal Posting : Rabu, 22 Juli 2020 | 11:35
Pengirim : Sarah Heriani Tanjung - Dibaca : 139 Kali
Piala Oscar, ajang penghargaan tingkat dunia bidang entertaiment

Jakarta, Jurnalinfo.com- Ada kabar membanggakan dari dunia hiburan. Lantaran, sineas asal Indonesia, awal Juli lalu, Amelia Hapsari bergabung dengan 818 anggota baru Academy of Motion Picture Arts and Sciences (AMPAS) atau juga disebut The Academy, organisasi profesional yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan Oscars.

Amelia Hapsari menjadi satu-satunya yang berasal dari Indonesia dalam jajaran juri yang diumumkan The Academy. Namanya masuk dalam kelompok.

"Duh, gimana ya rasanya. Unbelievable," kata Amel saat ditanya ketika melihat namanya dalam pengumuman. Dia ditemui di kantor In-Docs, kawasan Menteng, Jakarta Pusat, pada Jumat pagi (10/7).

Perempuan kelahiran Semarang, 25 Juni 1979, itu tidak pernah membayangkan atau bermimpi menjadi anggota AMPAS. Selama ini dia hanya berkeinginan bisa memajukan produksi dan kualitas film dokumenter Indonesia.

Ada dua cara untuk bisa menjadi anggota AMPAS. Pertama, karya film dari seseorang harus masuk dalam jajaran nominasi Academy Awards. Contohnya adalah Han Jin-won, penulis skenario Parasite yang juga masuk dalam jajaran baru anggota AMPAS, setelah filmnya masuk nominasi serta menang Best Picture dan Best Original Screenplay Oscars tahun ini.

Cara kedua, seseorang harus direkomendasikan atau ditunjuk dua anggota AMPAS sebelumnya. Amel terpilih lewat cara kedua. Masuknya ke jajaran anggota penilai film-film yang bakal menang piala Oscar itu tidak terlepas dari produser film asal London, Joanna Natasegara.

Joanna adalah produser film dokumenter Virunga yang masuk sebagai nomine kategori Best Documentary Feature pada Academy Awards 2015. Dengan begitu, Joanna otomatis masuk dalam keanggotaan AMPAS.

"Saya suka filmnya dan ketemu Joanna di London tahun lalu dan ngobrol soal strategi film dokumenter yang baik," cerita Amel.

Pada April lalu, Joanna, yang berdarah Indonesia, meminta Amel memberinya daftar riwayat hidup. Katanya, Joanna hendak mengenalkan Amel kepada seseorang. "Tapi, bener-bener nggak dijelasin orang itu siapa. Setelah saya kirim pun, nggak ada kabar lagi dari Joanna," jelas Amel. Dia pun kembali sibuk dengan tugasnya di In-Docs.

Tiga bulan kemudian, Amel menerima e-mail dari Lisa Hasko , salah seorang koleganya, yang menyebutkan bahwa dirinya terpilih masuk dalam keanggotaan AMPAS. Selain Joanna, ibu dua anak itu tidak tahu siapa lagi yang menominasikannya agar bisa masuk menjadi anggota. "Kan harus dua orang. Mungkin nanti saya mau tanya lagi siapa yang menominasikan saya," ungkap Amel.

Namun, bagi perempuan yang pernah menjadi jurnalis radio di China Radio International tersebut, bukannya capaian, menjadi juri Oscars adalah tanggung jawab. Alumnus Media Studies Ohio University itu punya kewajiban untuk bisa mengembangkan industri perfilman secara global sekaligus memberi apresiasi secara objektif dan berdasar.

Ternyata keberagaman juri dalam AMPAS kali ini bertepatan dengan adanya kebijakan baru. Yakni, jumlah anggota perempuan, anggota ras selain kulit putih, dan anggota di luar AS harus ditambah. Tujuannya, meningkatkan keterwakilan dan keberagaman dalam internal organisasi tersebut. Apalagi, dalam beberapa tahun ini, ajang itu kerap dikritik terkait dengan kurangnya keterwakilan perempuan dan isu ras #OscarsSoWhite. Mereka berbenah agar Oscars lebih baik.

Amel mewakili semua poin yang menjadi kebijakan baru tersebut. Perempuan, non-kulit putih, dan berasal dari luar AS. Menyikapi itu, dia makin bangga bisa bergabung. Menurut perempuan yang pernah mengelola rumah produksi Casa de Producao Audiovisual di Timor Leste tersebut, Academy Awards dan AMPAS harus bisa mencerminkan dunia.

Agar Indonesia bisa mencapai Academy Awards, kata Amel, upayanya harus didukung gerakan yang masif. Para filmmaker Indonesia harus bikin film bagus. Pihak publisis harus membuat film itu terkenal hingga ke luar negeri, dibahas media massa kredibel, diputar di layar luar negeri, dan mendapat pengakuan kritikus. Negara pun harus turun tangan untuk mendukung ekosistem perfilman yang seperti itu.

Amelia dan Film Dokumenter

Bagi dia, film dokumenter adalah media paling ampuh untuk sebuah perubahan sosial dan dialog. "Karena itu, saya tetap ada di bidang ini meski mungkin film dokumenter jarang mendapat sorotan," tegasnya.

Bergabung dengan In-Docs, organisasi yang berfokus pada keberlangsungan produksi serta regenerasi film dokumenter, sejak 2012 sebagai program director. In-Docs didirikan pada 2002. Salah satu pendirinya adalah Shanty Harmayn, produser BASE Entertainment.

Dua film dokumenter karya Amel adalah Rising from Silence (2016) dan Fight Like Ahok (2012). Amel bertindak sebagai produser. Rising from Silence meraih penghargaan Film Dokumenter Pendek Terbaik dalam Festival Film Indonesia 2018.

Amel bertanggung jawab dalam program Docs by The Sea di In-Docs sejak 2017. Lewat program tersebut, Amel mempertemukan para pembuat film dokumenter dengan calon investor. "Supaya film dokumenter bisa lebih berkembang dan mencapai pasar internasional," katanya. 

Mendapatkan akses screening room untuk menyaksikan film-film yang bersaing di tiap kategori. Memberikan vote atau suara untuk menentukan pemenang di setiap kategori. Ikut berbagai kegiatan AMPAS secara sukarela. Misalnya, program pemberian beasiswa atau seminar.

AMPAS 
Dilarang berbuat kriminal yang mencemarkan nama baik AMPAS. Harvey Weinstein, Bill Cosby, dan Roman Polanski dikeluarkan lantaran terlibat kasus pelecehan seksual. Dilarang membocorkan materi screening. Contohnya, yang dialami Carmine Caridi pada Februari 2004.

Sarah Heriani Tanjung 




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

https://www.iisip.ac.id/pmb
http://www.unsoed.ac.id
https://www.coca-cola.co.id/id/home
Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

JURNAL NASIONAL

JURNAL HIBURAN

JURNAL PARIWISATA

JURNAL NASIONAL

JURNAL URBAN

loading...
target=_blank>


target=_blank>