Singapura Bakal Bangun Kota Bawah Laut!
Tanggal Posting : Jumat, 25 Desember 2020 | 11:28
Pengirim : Talitha Putik Arawanda - Dibaca : 328 Kali
Suasana malam Singapura

Singapura, Jurnalinfo.com-Negara tetangga kita Singapura, terus memperluas wilayahnya. Yang sudah berhasil adalah membuat pulau buatan, yang diberi namma Pulau Sentosa, yang kini menjadi destinasi terkenal di seluruh dunia. Akibat pertumbuhan yang pesat dalam beberapa dekade terakhir ini, Singapura sangat berhati-hati dalam hal pengelolaan negaranya. Mulai dari masalah kepadatan penduduk hingga ketertiban lalu lintas, Singapura terus memantau negaranya dengan sangat cermat.

Saat ini diketahui Singapura memiliki populasi 5,6 juta penduduk, sehingga pemerintah harus memikirkan lagi bagaimana cara menampung jumlah penduduk yang akan terus bertambah.

Karena itulah, Singapura mulai mempertimbangkan untuk memanfaatkan ruang bawah tanahnya secara lebih baik lagi. Saat ini, Singapura sudah membangun jalan raya dan sistem pendingin udara di bawah tanah yang cukup canggih.

Negara ini juga mulai merencanakan untuk menampung lebih banyak lagi fasilitas di bawah tanah, agar lahan dipermukaan bisa dioptimalkan pembangunannya.

"Kami perlu mempertimbangkan opsi untuk menempatkan infrastruktur kritis di bawah tanah. Kami memiliki kebutuhan yang semakin meningkat akan lahan industri, komersial, perumahan dan hijau di Singapura," jelas Abhineet Kaul, seorang spesialis sektor publik di Singapura yang bekerja sebagai konsultan di Frost & Sullivan.

Menurut Abhineet, pihak berwenang Singapura ingin berbagai utilitas, transportasi dan tempat penyimpanan serta industri agar berada di bawah tanah untuk membebaskan lahan di atasnya. Meski begitu, belum ada rencana pengembangan lahan perumahan di bawah tanah.

Rencana memanfaatkan ruang bawah tanah ini rupanya sudah lebih dahulu dilakukan oleh beberapa negara lain di dunia. Salah satunya adalah Ibu Kota Finlandia, Helsinki. Kota tersebut memanfaatkan ruang bawah tanahnya untuk membangun terowongan yang berisi tempat parkir mobil, kolam renang dan bahkan pusat perbelanjaan.

Negara lain adalah Montreal di Kanada yang memiliki kota bawah tanahnya sendiri. Sebenarnya kota bawah tanah ini lebih mirip seperti mal-mal yang saling terhubung oleh lorong-lorong besar dan modern.

Sebelum ini, perluasan lahan yang dilakukan oleh Singapura utamanya adalah reklamasi tanah dari laut. Cara ini cukup berhasil melihat luas negara ini yang sudah makin besar menjadi lebih dari seperempatnya.

Namun cara ini tidak lagi dilakukan karena bagian laut sudah menjadi lebih dalam sehingga lebih sulit lagi untuk melakukan reklamasi. Apalagi negara-negara pengekspor pasir sudah berhenti menjual pasirnya kepada Singapura atas dasar masalah lingkungan.

Rencana ini memang tampak mungkin untuk dilakukan, mengingat banyak negara lain yang telah lebih dulu melakukannya. Namun tetap ada beberapa permasalahan yang akan dihadapi Singapura jika membangun di bawah tanah.

Salah satunya adalah konstruksi yang akan sangat sulit jika menggunakan bahan peledak. Tentunya peledakan batu di bawah tanah tidak akan bisa dilakukan jika di lahan permukaannya terdapat bangunan-bangunan lain. 

Kekhawatiran ini disampaikan oleh Chu Jian yang merupakan seorang profesor teknik sipil dan lingkungan di NTU.

TALITHA PUTIK ARAWANDA 




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

https://www.iisip.ac.id/pmb
https://donasiberkah.id/wakaf-pondok-pesantren-annawawi-albantani
https://beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

JURNAL NASIONAL

JURNAL HIBURAN

JURNAL PARIWISATA

JURNAL URBAN

JURNAL HAJI DAN UMROH

loading...
target=_blank>


target=_blank>