Tikus Jadi Penyelamat Korban Gempa
Tanggal Posting : Selasa, 14 Juni 2022 | 16:19
Pengirim : Galya Alezia Nge - Dibaca : 124 Kali
Tikus yang sudah terlatih

Skotlandia, Jurnalinfo.com-Ilmuwan asal Glasgow, Skotlandia, bernama Dr. Donna Kean (33), tengah mengerjakan sebuah proyek inovatif yang melatih tikus untuk menyelamatkan korban gempa Bumi.

Bagaimana caranya? Melansir Dailynews, tikus akan dikirim ke reruntuhan gempa Bumi dengan mengenakan ransel kecil, sehingga tim penyelamat dapat berbicara dengan para penyintas, seseorang yang bertahan hidup. Kean sendiri telah tinggal di Morogoro, Tanzania, Afrika Timur, selama satu tahun dan bekerja dengan organisasi nirlaba APOPO untuk sebuah proyek bernama Hero Rats.

Hewan pengerat tersebut akan bekerja di lapangan saat dikirim ke Turki, yang rawan gempa, untuk bekerja sama dengan tim SAR, GAE.

"Tikus akan bisa masuk ke ruang kecil untuk mendapatkan korban yang terkubur di puing-puing," kata Kean. "Kami belum berada dalam situasi nyata, kami sudah mendapat situs puing-puing tiruan. Ketika kami mendapatkan ransel baru, kami akan dapat mendengar dari mana kami tinggal dan di mana tikus berada, di dalam puing-puing. Kami memiliki potensi untuk berbicara dengan korban melalui tikus."

Sejauh ini, tujuh tikus telah dilatih, hanya membutuhkan waktu dua minggu untuk mempercepatnya. Secara keseluruhan, sebanyak 170 tikus sedang dilatih untuk proyek-proyek termasuk ranjau darat dan TB dan tikus diharapkan tikus dapat mengendus Brucellosis, penyakit menular yang berdampak pada ternak.

Tikus-tikus itu sangat gesit sehingga mereka tidak pernah meluncurkan ranjau darat dan kelincahannya membuatnya sempurna untuk digunakan di zona bencana. "Mereka sangat gesit, mereka sangat pandai bergerak melalui semua jenis lingkungan yang berbeda. Mereka sempurna untuk pekerjaan tipe pencarian dan penyelamatan," urai Kean.

Ditambahkan, "Mereka bisa hidup dari apa saja. Mereka sangat pandai bertahan di lingkungan yang berbeda yang hanya menunjukkan betapa cocoknya mereka untuk pekerjaan pencarian dan penyelamatan."

Nantinya, tikus-tikus tersebut akan dibekali prototipe ransel buatan sendiri. Ransel tersebut berisi mikrofon dan peralatan video serta pelacak lokasi yang akan dibuat untuk memungkinkan tim penyelamat berkomunikasi dengan para penyintas.

"Seorang kolega adalah penjahit, dia membuat ransel, dia sangat berbakat," terang Kean. "Kami mendapatkan ransel yang dibuat khusus yang akan memiliki perekam video, mikrofon, dan pemancar lokasi. Ini sangat tidak biasa."

Anjing selama ini telah digunakan untuk tujuan yang sama, tetapi tikus memiliki keuntungan karena ukurannya yang kecil dan fleksibilitasnya. Hewan pengerat itu dilatih untuk menanggapi bunyi bip, yang memanggil mereka kembali ke pangkalan. "Mereka sangat bisa dilatih, tahap pertama adalah melatih mereka untuk kembali ke titik dasar mereka merespons bunyi bip," ujar Kean.

Kean yang mempelajari ekologi di Universitas Strathclyde sebelum melanjutkan gelar masternya di Universitas Kent dan PhD di Universitas Stirling, terpesona oleh betapa cepatnya tikus dapat belajar dan dilatih, dan mengatakan adalah sebuah kesalahpahaman bahwa mereka makhluk yang tidak higienis.

Dia menggambarkan tikus sebagai makhluk yang ramah dan percaya bahwa pekerjaan yang dilakukannya akan menyelamatkan nyawa manusia. "Ada kesalahpahaman bahwa mereka kotor dan tidak higienis. Mereka dirawat dengan baik bersama kami, mereka adalah hewan yang ramah. Kami berharap itu akan dilaksanakan, kami bermitra dengan tim pencarian dan penyelamatan di Turki," kata Kean.

"Itu hanya kasus segera setelah gempa terjadi, mengatur transportasi. Kami adalah satu-satunya organisasi yang bekerja dengan spesies ini, ada organisasi lain yang melatih anjing. Kami berharap itu akan menyelamatkan nyawa, hasilnya sangat menjanjikan," katanya lagi. 

GALYA ALEZIA NGE




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

https://www.esaunggul.ac.id
https://www.beritajakarta.id
https://jurnalinfo.com
Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

JURNAL INTERNASIONAL

JURNAL HIBURAN

JURNAL PARIWISATA

JURNAL URBAN

JURNAL HAJI DAN UMROH

JURNAL IDUL FITRI 1443 H

JURNAL NASIONAL

JURNAL NASIONAL

loading...
target=_blank>


target=_blank>