Universita Esa Unggul Ikuti Education And Training Expo 2017
Tanggal Posting : Minggu, 5 Februari 2017 | 18:27
Pengirim : Dodi Rustandi - Dibaca : 346 Kali

Jakarta, Jurnalinfo.com- Universitas Esa Unggul, Jakarta mengikuti  pameran pendidikan International Education & Trainning Expo 2017, di Jakarta Convention Center (JCC) Senayan Jakarta Pusat, yang dibuka langsung oleh Presiden RI Ir. H. Joko Widodo, Kamis (2/2/2017). Jokowi juga membuka agenda Konferensi Forum Rektor Indonesia 2017 di JCC Senayan, Jakarta.


Rektor Universitas Esa Unggul Dr. Ir. Arief Kusuma, A.P. MBA  berkesempatan hadir di Konferensi Forum Rektor Indonesia 2017 yang di buka langsung oleh Presiden Jokowi.

Keikutsertaan Universitas Esa Unggul pada kegiatan ini sebagai media informasi dan promosi berhasil menarik minat para pengunjung yang sebagaian besar merupakan pelajar dari seputaran Jabodetabek . Pada pameran ini Universitas Esa Unggul juga memperkenalkan beberapa Program Studi baru seperti  Prodi Manajemen Informasi Kesehatan (MIK) yang merupakan prodi MIK S1 pertama di Indonesia.

Ada juga prodi baru seperti Desain Interior, Bioteknologi, Magister Administrasi Rumah Sakit (MARS) serta menyusul di buka prodi Farmasi, Magister Informatika dan Magister Ilmu Komunikasi.

Serta tidak ketinggalan juga Informasi Beasiswa 100% yang di berikan oleh Universitas Esa Unggul dan Esa Unggul juga  memberikan  potongan biaya pendaftaran Rp. 50 ribu untuk formulir bagi 100 pendaftar pertama di stand Universitas Esaunggul di JCC pada 02-05 Februari 2017.

Satu lagi adalah yang tak kalah menarik adalah tawaran untuk mendapatkan beasiswa up to 50% utk ke luar negeri (double degree).International Education & Trainning Expo 2017 merupakan pameran terbesar dalam sektor pendidikan, diikuti oleh kurang lebih 160 institusi pendidikan baik dalam dan luar negeri, termasuk sekolah kedinasan dilingkungan TNI.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka agenda Konferensi Forum Rektor Indonesia 2017 di JCC, Senayan, Jakarta. Kegiatan ini juga diisi dengan Education and Training Expo 2017 serta Inadidac Expo 2017.

Di depan para rektor, dirinya mengingatkan pentingan meningkatkan level SDM di dalam negeri. "Harus ada percepatan untuk meng-upgrade level mereka. Kita lihat di SMK, kondisinya adalah pertama peralatan untuk melatih mereka sudah ketinggalan 20-30 tahun, kedua kondisi guru, ini tugasnya IKIP, sekarang Universitas Negeri Yogyakarta, agar menyiapkan guru yang bukan guru normatif, saya liat di SMK hampir mirip dengan SMA," katanya.

Jokowi ingin SDM di dalam negeri mengikuti perkembangan dan kebutuhan zaman. "Saya liat itu-itu aja, padahal dunia sudah berubah cepat sekali. Mestinya jurusannya misalnya jurusan mengenai jaringan IT, membuat video blog, buat apliaksi, jurusan animasi, yang in gitu," terangnya.

Oleh karenanya, dengan adanya Konferensi Forum Rektor Indonesia 2017, diharapkan lahir konsep pendidikan yang mampu menciptkan SDM lebih kompetitif.

"Saya harap dari konferensi nasional forum rektor ini lahir konsep pendidikan yang merubah mentalistas bangsa kita menjadi bangsa yang lebih kompetitif, inovatif dalam memenangkan persaingan bangsa lain di dunia," tuntasnya.

Dalam forum ini, juga diselenggarakan pameran pendidikan yang diisi oleh sejumlah perguruan tinggi di Indonesia. DODI RUSTANDI 




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

Nasional

Hiburan

Pariwisata

Ekbis

Komunitas

Urban

Kesehatan

Internasional

Olah Raga

loading...
target=_blank>


target=_blank>