Wow, Pejabat DKI Panen Melon!
Tanggal Posting : Jumat, 8 Januari 2021 | 17:56
Pengirim : Dedi Setiadi - Dibaca : 181 Kali
Foto ilustrasi buah Melon

Jakarta, Jurnalinfo.com-Penjabat Sekda DKI Jakarta, Sri Haryati memimpin kegiatan panen melon jenis golden di Agro Wisata Cilangkap, Cipayung, Jakarta Timur, Rabu (6/1). Kegiatan panen melon tersebut juga diikuti oleh sejumlah pejabat terkait, di antaranya, Wali Kota Jakarta Timur, Muhammad Anwar; Deputi Gubernur Provinsi DKI Jakarta Bidang Pengendalian Kependudukan dan Pemukiman, Suharti; Plt Kadis Ketahanan Pangan, Kelautan dan Pertanian (KPKP) DKI, Suharini Eliyawati; Kepala UPT Pusat Pengembangan Benih dan Proteksi Tanaman Dinas KPKP) DKI, Ali Nurdin; Camat Cipayung, Fajar Eko Satrio; dan Lurah Cilangkap, Nasir Sugiar.

"Hasilnya, hari ini kami berhasil memanen sebanyak seribu melon jenis golden dengan berat berkisar 1,3 hingga 1,5 kilogram per buah," ujar Siri Haryati.

Sri manambahkan, panen melon dilakukan dengan tetap menerapkan protokol kesehatan 3M, yakni memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak.

"Hasilnya, hari ini kami berhasil memanen sebanyak seribu melon jenis golden dengan berat berkisar 1,3 hingga 1,5 kilogram per buah," kata Sri Haryati, Rabu (6/1).

Ia menjelaskan, Dinas KPKP DKI saat ini telah melakukan kolaborasi dengan Kementerian Pertanian RI dalam pengembangan agro edu wisata.

Hal tersebut dilakukan sebagai upaya mengembangkan usaha pertanian yang sangat menarik dan bisa dimanfaatkan masyarakat sekitar untuk pariwiaata dan edukasi.

"Oleh sebab itu, konsep pertanian perkotaan di Jakarta harus berbeda. Salah satunya, unsur teknologi harus masuk sehingga walau lahan sempit bisa menghasilkan produk yang sangat baik serta bisa untuk pengembangan usaha pertanian, pariwisata dan edukasi," jelas Sri.

Sementara, Kepala UPT Pusat Pengembangan Benih dan Proteksi Tanaman, Dinas KPKP DKI Jakarta, Ali Nurdin menuturkan, melon berwarna kuning keemasan itu ditanam selama lebih kurang 72 hari.

"Selanjutnya, seluruh hasil panen ini akan dijual kepada distributor yang sudah menjadi mitra dengan harga jual Rp 12 ribu per kilogram," tuturnya.

Menurutnya, seluruh melon yang ada ditanam dengan sistem hidroponik dan diminati masyarakat. Sebab rasanya renyah atau krispi dan kadar gulannya juga sudah diatur sesuai dengan perlakuan penggunaan unsur mikro dari nutrisi tanaman.

"Sehingga warga yang mempunyai keluhan penyakit diabetes tak perlu khawatir karena kadar gula melon ini hanya sekitar 12,5 sampai 13 gram," tandasnya.

DEDI SETIADI




Silahkan Beri Komentar Anda

Berita Terkait

https://www.iisip.ac.id/pmb
https://disdik.tangerangkota.go.id/
https://beasiswaunggulan.kemdikbud.go.id
Berita Populer
Berita Terbaru
Rabu, 8 Mei 2013 | 18:48
Minggu, 17 Februari 2013 | 22:30
Selasa, 4 Juni 2013 | 23:33
Jumat, 27 Desember 2013 | 13:00
Kamis, 16 Mei 2013 | 16:17
Kamis, 24 Maret 2016 | 08:22
Selasa, 11 Februari 2014 | 14:01
Senin, 11 November 2013 | 17:45
Sabtu, 10 Agustus 2013 | 18:12
Senin, 26 Agustus 2013 | 08:15
Senin, 18 Maret 2013 | 19:24
Kamis, 12 Sepember 2013 | 10:32
Senin, 15 Juli 2013 | 14:44
Selasa, 10 Sepember 2013 | 01:41
Rabu, 29 Januari 2014 | 21:09
Katalog Berita

JURNAL NASIONAL

JURNAL HIBURAN

JURNAL PARIWISATA

JURNAL URBAN

JURNAL HAJI DAN UMROH

loading...
target=_blank>


target=_blank>